Monday, September 14, 2009

Dampak mengkonsumsi Fast Food / Junk food

Di Era zaman modern saat ini yang begitu banyak manusia yang dikejar oleh waktu tempat dan situasi. Segalanya ingin dilakukan dengan cepat dan praktis. Hal tersebut mempengaruhi budaya yang semakin bergeser. Dan budaya serba cepat tersebut tidak hanya bedampak positif tetapi juga ada beberapa yang berdampak negative yaitu salah satunya budaya menkonsumsi makanan cepat saji ( fast food ) yang dianggap oleh sebagian masyarakat modern selain praktis, cepat dan juga enak untuk dikonsumsi.Makan makanan yang sebagian besar terdiri dari makanan cepat dapat menyebabkan badan Anda semakin berlemak dan menjadi sumber-sumber penyebab terganggunya kesehatan. Fast food identik dengan makanan enak yang rendah gizi, rendah serat, kaya lemak jahat, kaya bumbu penyedap seperti msg dan garam, dan juga mengandung bahan2 pengawet makanan. Efek negatifnya jika dikonsumsi terus2-an dalam jangka waktu yang lama tentu akan menjadi tumpukan lemak di tubuh, serta memicu faktor kegemukan, tekanan darah tinggi, kolesterol, diabetes, gangguan jantung, kanker, stroke, dll. Masyarakat di tanah air umumnya cukup faham bahwa menyantap makanan fast-food mempunyai efek yg merugikan kesehatan. Namun sayangnya masih banyak orang yg terlanjur menganggap mengkonsumsi fast-food jika dilakukan kadang-kadang saja dianggap tidak akan menimbulkan efek buruk bagi kesehatan. Sikap kurang peduli akan efek jelek yg timbul dalam jangka panjang merupakan suatu sikap yg sangat disayangkan, mengingat fakta bahwa perilaku ini justru dimiliki oleh konsumen makanan fast-food yg umumnya nota bene adalah kalangan masyarakat berpenghasilan menenegah yg tinggal di perkotaan dengan pendidikan cukup tinggi serta rata-rata bermampuan ekonomi cukup hingga dapat menyisihkan uang belanja makanan fast-food yang sesungguhnya berharga tidak murah, apalagi jika berasal dari merk franchise International.
Pizza tradisional, dibuat dengan hanya roti, keju dan tomat, sekarang pizza modern ditipu dengan inflasi remah, empat-topping keju, dan surplus pepperoni, yang semuanya berkontribusi untuk menghitung kalori yang empat kali lipat dengan harga yang jauh lebih tinggi.
Pizza Hut
Pepperoni Lover's Personal Pan Pizza
800 kalori, 39 g lemak (16 jenuh), 1.830 mg natrium
Lebih baik: Order Hamburger Asli dan menyimpan sekitar 350 kalori dan 19 gram lemak (357 kalori, 18 gram lemak, tidak jenuh, 1.000 miligram natrium). Dari pada anda mengkonsumsi:
McDonald
Double Quarter Pounder dengan Cheese
740 kalori, 44 g lemak (21 jenuh), 1.300 mg natrium.
KFC
Chicken Twister
627 kalori, 34 g lemak (7 jenuh), 1.529 mg natrium.
Wendy
Big Bacon Classic
580 kalori, 29 g lemak (12 jenuh), 1.330 mg natrium.
Usapan kalori dan gizi tersebut sudah cukup tinggi untuk sekali makan.
Memang, dalam beberapa tahun terakhir beberapa restoran cepat saji telah menambahkan menu salad untuk menu mereka, dan itu adalah di antara pilihan-pilihan sehat. Tapi bagaimana dengan sisa menu lainnya? Anda perlu memilah-milah yang baik dari yang buruk dan yang benar-benar buruk. Tingkat obesitas pada orang dewasa meningkat hampir tiga kali lipat antara tahun 1985 dan 2001, sekitar 15 persen. Apa artinya bagi harapan hidup? Seorang pria yang gemuk pada usia 40 akan hidup hampir berkurang enam tahun; sedangkan seorang wanita gemuk akan kehilangan tujuh tahun. sementara kegemukan di kalangan kanak-kanak berusia 6-15 tahun telah berlipat 3 selama satu dekade terakhir. WHO bahkan mewanti-wanti bahwa kegemukan pada kanak-kanak benar-benar menjadi epidemi global yg tidak saja terjadi di negara-negara industri maju namun juga telah mengancam kesehatan di negara berkembang, termasuk Indonesia.
Tentu saja menghindari makanan cepat saji yang berhubungan dengan masalah kesehatan turut direkomendasikan. Olahraga jalan kaki selama 30-45 menit pada berat badan 50 kg-an akan membakar kalori sekitar 100-150 saja, jadi "sangat kurang" untuk mengimbangi kalori fast food dan cemilan anda. Untuk menaikkan berat badan secara sehat, lebih baik anda menambah frekuensi makanan anda menjadi 5-6 kali makan dengan porsi sedang, dan tambahkan kalori ekstra sebanyak 250-500 sehari, tetapi yang anda konsumsi semuanya harus makanan sehat. Untuk olahraga, berlatihlah beban dan renang secara rutin. Ini adalah cara paling efektif dan sehat untuk menambah berat badan tanpa harus menimbun lemak tubuh.
Untuk menghitung kebutuhan kalori basal/KKB (kalori yang Anda butuhkan untuk kegiatan sehari-hari) dapat ditentukan dengan rumus sebagai berikut:
LAKI-LAKI = 66 + (13.7 x BB) + (5 x TB) - (6.8 x U)
WANITA = 65.5 + (9.6 x BB) + (1.7 x TB) - (4.7 x U)
Keterangan:
BB = Berat Badan ideal (kg)
TB = Tinggi Badan (cm)
U = Umur (tahun)
Dengan perhitungan KKB seperti cara di atas, maka baik kelebihan maupun kekurangan berat badan dapat diatasi dengan mengkonsumsi makanan sesuai dengan kebutuhan kalorinya untuk berat badan yang ideal. Selain itu, di Indonesia juga sering digunakan perhitungan Kebutuhan Kalori Basal yang lebih simpel, yaitu:
KKB = 40 x (TB - 100)
Dengan faktor koreksi:
Stress ringan (1) : 1.3 x KKB
Stress sedang (2) : 1.5 x KKB
Stress berat (3) : 2.0 x KKB
Sementara itu, ada 2 cara sederhana menghitung berat badan ideal:
Cara 1:
BB ideal = (TB - 100) - (0.1 x (TB – 100))
Cara 2:
Menggunakan Body Mass Index(BMI)/Indeks Massa Tubuh (IMT)
Berat Badan (Kg)
IMT = —————————
TB(m) X TB (m)
IMT ideal pada pria dan wanita:
Wanita
13-17 : dibawah ideal (terlalu kurus/anoreksia)
19-24 : IDEAL
26-31 : Obesitas (kegemukan)
Pria
14-18 : dibawah ideal
20-25 : IDEAL
28-33 : Obesitas
.

Download Article in PDF file


.

0 comments:

Profile

My Photo
My emails are mtorikj@gmail.com or torikjoedtama@yahoo.com or call me to +62 811811721

My Facebook

Subscribe to updates

  © Free Blogger Templates Spain by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP